Senin, 22 April 2013

Sunset Bersama Rosie : Cinta adalah Persahabatan




Title : Sunset Besama Rosie
Author : Tere Liye
Publisher : Republika
Pages ; 425 





“Dan kelak kau akan menyadari, dua puluh tahun dari sekarang kau akan lebih menyesal atas apa – apa yang tidak pernah kau kerjakan dibandingkan atas apa – apa yang kau kerjakan”

Dalam novel ini, penulis Tere liye dengan sangat berhasil sekali membawa pembacanya ke dalam bentuk pemahaman baru tentang arti kesempatan, perasaan serta cinta?

         Sebenarnya, apakah itu perasaan? Keinginan? Rasa memiliki? Rasa sakit, gelisah, sesak, tidak bisa tidur, kerinduan, kebencian? Bukankah dengan berlalunya waktu semuanya seperti gelas kosong yang berdebu, begitu – begitu saja, tidak istimewa. Malah lucu serta gemas saat dikenang.

Sebenarnya, apakah pengorbanan memiliki harga dan batasan? Atau Priceless, tidak terbeli dengan uang, karena kita lakukan hanya untuk sesuatu yang amat spesial diwaktu yang juga spesial? Atau boleh jadi gratis. Karena kita lakukan saja dan selalu menyenangkan untuk dilakukan berkali – kali.

Sebenarnya, apakah itu arti ”kesempatan”? Apakah itu makna ”keputusan”? Bagaimana mungkin kita terkadang menyesal karena sebuah ”keputusan” atas sepucuk ”kesempatan”? Sebenarnya, siapakah yang selalu pantas kita sayangi?

Pertanyaan – pertanyaan diatas tidaklah memerlukan jawaban langsung dari lisan kita, karena justru waktu dan reaksi kita terhadap pertanyaan – pertanyaan itu jauh lebih bisa menjelaskan. Ya, waktu.. Kita akan mendapati sebuah pemahaman baru terhadap arti waktu ketika kita terbawa oleh jalan cerita novel ini, seperti yang selalu menjadi sebuah keyakinan dari tokoh utama novel ini, Tegar. Ia selalu menegaskan keyakinannya akan makna waktu:    
Bagiku waktu selalu pagi, diantara potongan dua puluh empat jam dalam sehari, bagiku pagi adalah waktu yang paling indah. Ketika janji – janji baru muncul seiring embun menggelayut diujung dedaunan. Ketika harapan – harapan baru merekah bersama kabut yang mengambang di persawahan hingga nun jauh di kaki pegunungan. Pagi, berarti satu hari yang melelahkan terlampau lagi. Pagi, berarti satu malam dengan mimpi – mimpi yang menyesakkan terlewati lagi; malam – malam panjang, gerakan tubuh bresah, kerinduan, dan helaan napas tertahan.

       Tegar begitu meyakini keajaiban pagi, pagi baginya merupakan sebuah harapan baru yang muncul seiring dengan hangatnya sinar matahari yang mulai memeluk bumi, pagi baginya adalah kanvas putih yang dianugrahkan Tuhan untuk dilukis, dihias sesuai apa yang diinginkan, Pagi baginya merupakan waktu ampuh untuk melawan kenyataan yang begitu teramat menyesakkan, begitu menyakitkan, ketika rasa yang bertahun – tahun lamanya tumbuh harus berguguran hanya dalam hitungan waktu singkat.

          Ia pernah begitu menyesal ketika ia tidak bisa berbuat apa – apa atas apa yang seharusnya ia perbuat, atas apa yang seharusnya ia perjuangkan. Rosie yang begitu ia inginkan. Yang telah ia kenal sedari kanak – kanak, mereka tumbuh bersama, bermain bersama sampai pada akhirnya ada sebuah rasa yang tumbuh dalam hatinya, sebuah rasa spesial yang membuatnya sadar bahwa: ia mencintai Rosie.

         Ia putus asa, ia mencoba mencari sebuah pelarian atas sebuah kesempatan yang pernah ia sia – sia kan , ia meratapi sedih atas kesempatan yang ia lewatkan. Namun disini, tere liye seolah ingin mengatkan kepada pembaca bahwa justru: kita akan lebih menyesal atas apa – apa yang tidak pernah kita kerjakan dibandingkan atas apa – apa yang kita kerjakan. Tegar telah merasakan bagaiman ia begitu menyesal telah menyia-nyiakan sebuah kesempatan, namun bukan berarti kesempatan tidak akan pernah terulang, yah kita selalu mempunyai kesempatan untuk memperbaiki diri dengan berbagai kesempatan baru yang selalu di anugrahkan Tuhan kepada kita, namun kesempatan dalam artian dan pengertian yang berbeda dari yang kita harapkan sebelumnya.

      Kisah ini mengajarkan kita bahwa kita selalu mempunyai kesempatan jika kita benar – benar meyakininya, sebagaimana mawar yang dapat tumbuh ditegarnya karang, jika kau menghendakinya tumbuh!

1 komentar:

  1. Thаnκs for sharing youг info. I геally apрreсiate your effortѕ and І am ωаіting for your fuгthеr wrіtе ups thanκ yοu once again.


    Ѕtop bу my webpagе :: resistor code

    BalasHapus

Silahkan tinggalkan komentar...

Cari Artikel dan Tulisan
review http://all-thewin.blogspot.com/ on alexa.com Science Blogs Page Rank blogging tips

Berlangganan Artikel

Masukkan Email anda untuk berlangganan artikel terbaru:

Mari Berteman