Senin, 14 April 2014

Too sweet to forget edisi: potongan mozaik masa lalu


Dear readers…
Ditulisan kali ini, saya mau buat tulisan yang rada beda, gunain bahasa yang nyantai (sok muda tepatnya, bahasa lo gue..lo gue… )

Entah kenapa ya, tiba – tiba gue keinget dengan berbagai macam potongan – potongan mozaik kisah masa kecil yang telah lalu dan entah kenapa pula gue pengen berbagi dengan readers sekalian, kalaupun ada yang berminat baca.

Tulisan ini gue kasih tagline: Potongan – potongan mozaik masa SD edisi Too sweet to forget:

  1. Ibu Wasilah, Wali kelas SD kelas 1,orangnya tinggi, item manis dan super baik (khususnya sama gue), dan setiap ketemu, ibu satu ini selalu bilang gemes dan nyubit pipi gue (maklum waktu itu gua masih gendut, pipi chubby gitu, kulit putih, dan cute. beda banget lah dengan muka gue sekarang *serem).
  2. Temen sebangku gue, Hendra anaknya Pak Syahri, guru agama, orangnya pinter, pas hari pertama masuk sekolah, waktu gue masih bingung ngebedain mana huruf a mana angka 4, dia udah bisa ngebaca bro, itung-itungan matematikanya juga jago, hebatlah, bikin jiper. Kelak dia bakal jadi sohib dan saingan gue dalam perburuan ranking di kelas.
  3. Nah, ini bagian yang menarik untuk diceritain, temen satu kelas juga, anak guru juga sama kayak gue dan si hendra, bedanya dia cewek, dan cantik bro, kalau urusan otak mah jangan ditanya, pinter abesssss. Namanya Asti Dwi Kurnia.
  4. Kita sekelas dari kelas 1 sampe kelas 4, dan di setiap pembagian rapor, nama kita betiga selalu diurutan teratas, alias ranking 1, 2 dan 3 dikelas. Nah si Hendra selalu setia mengisi posisi ranking 3, untuk ranking 1 dan 2 itu gantian antara gue dan Asti, kadang – kadang gue kalah, dan ga jarang juga Asti yang menang *loh sama aja*
  5. Masih ngebahas Asti ni bro, dia ini tetangga gua juga, yah ga tetangga – tetangga amat sih, gue  tinggal di 11 ulu, si Asti tinggalnya di 12 ulu.
  6. Gue sama Asti dulu sering banget di ceng – cengin temen-temen, di bilang pacaran lah (ceile…), sering berantem padahal. Klo gue maen kerumah Asti (ngerjain PR bareng ini loh, bukan modus)  itu sering di godain sama kakak ceweknya, kakaknya teriak: “Astiiii……, ini ada pacar lo dateng, pacaran gih sana!!!”. Dan pernah nih waktu kelas 3 apa ya, kita udah janjian, pulang sekolah gue mau main kerumahnya Asti, pas gue mau main, astinya tidur klo ga salah dan rumahnya sepi, tapi ada sepupunya lagi maen kerumahnya Asti, dan gue diusir sama sepupunya dan didorong2 gitu, gue emosi dan kita berantem, eh sepupuya nangis, tiba-tiba Asti bangun langsung misahin kita, coba tebak siapa yang dibelain Asti: Gue bro….., Sepupunya dimarahin gitu oleh Asti, itu pengalaman pertama gue berantem karena (temen) cewek. 
  7. Sebelum lanjut ke cerita selanjutnya, gue mau cerita tentang wali kelas gue pas kelas 2, Namanya Bu Hj. Aminah, ibu ini sama baiknya sama Bu Wasilah plus alim banget, satu-satunya guru  yang pake jilbab di jaman itu, Tahun 1995. Masih jarang banget jilbabers di Indonesia. Ini ajaran Bu Aminah yang ga gue lupain sampe sekarang, biasanya kan sebelum mulai belajar, ketua kelas berdiri terus teriak: “Sikap, Beri salam” dan seluruh siswa nantinya berdiri semua lalu teriak dengan koor yang acak-acakan: “Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh” lalu dilanjutin dengan baca Alfatihah bareng. Nah sama Bu Aminah ini ditambahin baca “robbisrohli sodri.., wayassirli amri... wahlul 'uqdatammillisaani yafkahul kauli artinya aku rela Allah Tuhanku dan aku rela nabi Muhammad sebagai nabiku, Ya Allah berikanlah kami ilmu yang bermanfaat, Aamiin”. Sampe sekarang masih gue praktekin waktu mau belajar. Dan pas gua awal kuliah, Ibu gue cerita klo Ibu Aminah meninggal pas banget sebelum sholat Ied lebaran Haji. Semoga Tuhan memberikan tempat terbaik untuk orang – orang baik seperti itu, Aamiin.
  8. Terus lanjut kelas 5, kelas 5 ini beda, dua kelas yang awalnya dipisah A dan B digabung jadi 1, penuh banget jadi kelasnya, 1 meja yang normalnya diisi 2 orang jadi 3 orang.
  9. Nah dikelas 5 ini ada saingan baru, Namanya si cantik Debby Nun Zairina, anaknya pinter dan cantik banget bro…dan gilanya.. sampe sekarang si Debby makin cantik aja.
  10. Dan kalaulah bisa dikatakan cinta pertama, mungkin si cantik Debby inilah cinta pertama gue, disaat gue belum ngerti cinta itu apa dan bagaimana, gue udah suka aja sama dia, dan klo ditanya apa alesannya, gue ga tau, yang pasti gue suka sama dia. (titik) sesederhana itu, tulus.
  11. Kita sering banget nih berantem, lebih tepatnya karena gue gangguin terus tuh si cantik Debby, tiap hari malah. Tapi diluar itu kita akrab. Pengalaman pertama kali gue ngemodusin cewek, ya si cantik Debby ini, pernah tuh, gue bela-belain ke telpon umum, terus gue telpon si Debby, terus gue bilang: “Deb, Gue lupa nih, kita ada PR MTK ya, halaman berapa sih?” sumpah absurd banget kan fren, hahahaha
  12. Kelas 6, kelas kita dipisah lagi, jadi kelas A dan B, tapi murid – muridnya di random, Gue alhamdulillah sekelas lagi sama si cantik Debby, tapi ga sekelas saman Asti dan Hendra. Ohya si Asti, dia pindah sekolah dan juga pindah rumah. Gue sedih ditinggal sohib cantik gue. Makin gede ternyata dia makin cantik. Debby mah kalah tapi ga tau ya, cinta kecil gue tetep ke Debby (so sweet banget sik ).
  13. Dikelas 6 gue sebangku dengan anak yang suka banget ngomong tapi super duper lucu, namanya Saini, didepan gue duduk sebelahan Haris dan Agung, kelak kita berempat akrab banget, sampe diluar sekolah. Kita sering keluar main Nintendo, nonton Jiraya bareng sampe mancing dan ngebolang ke tempat yang jauh-jauh. Nah disini proses perubahan kulit gue mulai terjadi, agak eksotik sedikit tapi belum keling seperti sekarang *sigh
  14. Nah disini juga ada kisah yang unik, teryata si cantik Debby juga punya geng kecil gitu, ada Erna (Anaknya putih banget, Cina dan ditaksir sama Saini), Ada Yeyen (Anaknya tinggi, ga putih, ga juga item, ditaksir sama Agung), dan satu lagi gue lupa namanya (anaknya putih, ga tinggi dan kita betiga (Gue, Agung sama Saini) maksa ke Haris: Ris, Lu harus naksir dia, dan begonyo Haris, anak yang paling lugu diantara kita bilang iya, *hahaha*) lengkap deh kita. Dan Pria-pria yang ngaku tampan mulai beraksi.hahahaha

Itu sih potongan – potongan mozaik kenangan semasa sekolah dasar, jaman dimana gadget belum ada, mainan kita paling kelereng, layangan, bola kasti. Sederhana banget ya tapi sayang untuk dilupain.
Too sweet to forget…

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silahkan tinggalkan komentar...

Cari Artikel dan Tulisan
review http://all-thewin.blogspot.com/ on alexa.com Science Blogs Page Rank blogging tips

Berlangganan Artikel

Masukkan Email anda untuk berlangganan artikel terbaru:

Mari Berteman